Thursday, June 1, 2017

Unexpected Birth Story

My best support system :')

Ah akhirnya! Setelah menyusui Naura dan menidurkan Naaya Naura, saya punya waktu untuk menyelesaikan salah satu tulisan blog yang paling ingin saya publish dari 2 bulan lalu. Ga nyangka ini record terlama saya kayanya belum nulis selama 2 bulan. Yes, it's a story about our unexpected birth story. I know you guys wondering, kenapa mama Naaya tiba tiba sudah lahiran? Kenapa tidak ada posting mengenai persiapan menjelang lahiran atau saat dirumah sakit? Hihi, ceritanya sih cukup panjang dan silahkan dibaca ya :)


Kira-kira tanggal 5,6 maret saya itu lagi sering seringnya pergi ke mall bersama Inaaya dan suami. Mall nya sih deket rumah karena saya sudah ga terlalu berani naik mobil jauh mengingat banyaknya jalan hancur dan polisi tidur di Jakarta jadi saya sebisa mungkin meminimalisir guncangan ke perut. Selain itu jalan sih ga banyak kalau di mall, lebih ke nongkrong aja di beberapa cafe sambil bersantai bertiga karena lagi males dirumah berhubung menjelang lahiran pembantu malah pulang kampung jadi rumah berantakan terus. Dan saat itu saya sedang sibuk sibuknya memantau bisnis baru saya di bidang perlengkapan dan peralatan bayi dan anak, which is memang agak menguras tenaga tapi dengan bantuan dari adik dan suami so far saya masih bisa on tanpa terlalu letih.


Nah di tanggal 7 maret, saya ingat saya sedang bersantai dirumah seharian dan bebas tugas dari mengurus Inaaya karena Inaaya sedang pergi bersama neneknya. Dan juga urusan online shop sudah saya kerahkan ke admin dan suami membantu memantau karena sudah sisa 3 minggu lagi dari due date. Suami sudah bersikeras untuk saya istirahat dan akhirnya saya iyakan. Nah memang mulai tanggal 5 maret itu saya sudah tidak enak tidur malamnya, gelisah dan bisa terjaga sampai subuh. Dan masuk tanggal 7 akhirnya ssaya cuma menutup mata saja tapi agak sadar, dan saat liat jam tau tau sudah pagi aja, berlanjut lah mode terjaga itu sampai tanggal 8 maret alhasil saya merasa kurang tidur selama 2 hari.

Di tanggal 8 maret pagi saya dan suami beserta Naaya menyempatkan diri untuk mengambil hasil lab yang disarankan obygn saya untuk persiapan kelahiran caesar 2-3 minggu ke depan. Di perjalanan mengambil tes lab dekat rumah entah kenapa saya agak merasa mules. Saya sempat info ke suami, tapi jujur kita takutnya itu kontraksi palsu. Jangan pikir anak kedua kontraksi itu sudah tidak membingungkan lagi ya, haha. Zaman hamil Naaya saya sama sekali ga merasakan kontraksi bahkan sesaat setelah induksi pun saya ga mules. Alhasil anak kedua ini tetep juga bingung mana kontraksi asli mana kontraksi palsu haha. Nah karena kontraksi nya hilang timbul ga beraturan saya masih yakin ini kontraksi palsu. Kita bertiga tetep jalan mengambil hasil lab di dekat rumah dan rencana nya hasil lab nya akan kami drop besok atau lusa karena mengingat lokasi RS yang agak jauh dan kami kesorean jadi males bermacet-macetan kesana.

Akhirnya saya WA si dokter dan bilang kalau saya males macet macetan jam pulang kantor kesana. Tapi si dokter langsung bilang kalau besok dan lusa dia ga praktek dulu. Waduh males banget saya nunggu minggu depan lagi, kelamaan. Padahal sudah jadwal kontrol juga dan kebetulan saat dia praktek minggu depan saya juga ada jadwal lain. Akhirnya dengan amat sangat terpaksa kami terperangkap di kemacetan Letjen S. Parman cuma untuk drop hasil tes lab. Zonk.

Salah sendiri sih pilih rumah sakit jauh, haha. Nah kenapa saya pilih rs jauh? Nanti ya saya ceritakan di artikel berbeda supaya ga pusing ditumpuk disini :D

Setelah terperangkap di kemacetan, sesampainya di harkit saya langsung bergegas memberikan hasil tes lab dan dinyatakan bagus untuk operasi 3 minggu kedepan atau kalaupun early bisa 2 minggu kedepan. Karena saya sudah cepet cepet mau pulang, saya diingatkan untuk USG karena nanggung sudah disana sekalian lah USG menurut dr, Sudirmanto. Ya iyasih nurut aja kalau sama dokter, udah jauh jauh capek langsung pulang ga ngeliat si dedek sayang juga ya. Saat USG, entah kenapa muka si dokter berubah dan bikin saya panik. Lalu tiba-tiba dia bilang, "Wah, maaf kamu ga bisa pulang nih Cindy...."

DUAR. Tiap calon ibu denger begitu dijamin pikiran berkecamuk, suami pun pucet, kami sibuk bawel tanya dokter kenapa, apa yang salah, si adik baik-baik sajakah dan berentetan pertanyaan lainnya. Si dokter yang biasa ngelawak atau bersuara keras cuman diem sambil sibuk neken alat usg ke perut saya, kiri ke kanan, kanan ke kiri, mencari-cari sesuatu yaitu.... air ketuban. Yes, air ketubannya rembes sudah tersisa sedikit sekali. Padahal baru minggu lalu saya kontrol, ketuban saya termasuk yang banyak dan yang bikin takjub adalah saya ga pernah merasakan basah ataupun aliran air dari area intim saya. It's weird, super weird dan saya beserta suami cuma bisa planga plongo aja karena belum siap mental.

"Langsung saya bikinin pengantar dulu, kamu puasa sudah tidak bisa makan minum ya. Kita operasi jam 9 malam nanti" Deg.
"Sus, kamu anter surat, siapin ruangan pilihan Ibu Cindy ya." Deg.

Mendadak setiap omongan si dokter yang keluar, jantung saya langsung drop aja gitu mikirin si adik bayi. Belum lagi mikirin Inaaya yang ga bawa perlengkapan, belum lagi hospital bag dirumah. Plus mertua lagi on the way kemana coba? Jepang. Mamam tuh jauh. Ibu saya kemana coba? Ga bisa dihubungi, toko nya pasti rame. Adik saya kemana coba? Kuliah sampe malem. Cuma bisa comment satu hal dalam hati, "Kelar idup lo cin..."

Di tengah kegalauan saya, saya cuma bisa lihat suami saya dengan sigapnnya mondar mandir menyiapkan berkas berkas dan mengurus administrasi untuk saya operasi malam itu juga. Saya cuma planga plongo aja berharap boleh pulang.


Tik...tok...tik...tok
Saya, Inaaya beserta suami seketika sudah berada di ruang persiapan lahiran. Tidak lama kemudian disusul oleh hadirnya Enda fotografer kesayangan kami, haha alias suami kedua karena selalu ada di setiap moment penting :D:D:D Jadilah kita berempat di ruangan itu karena menunggu ruang operasi yang masih digunakan katanya sehingga jadwal operasi mundur 30 menit dari perkiraan. Adik saya pun sepulang kuliah langsung hadir menemani disana. Menyusul dengan adik ipar dan ibu saya menjelang tengah malam.






Rasanya campur aduk, saking blank nya pikiran saya tanpa kerasa saya sudah ada di ruang operasi. Disini peraturannya cukup ketat. Suami tidak bisa masuk pokoknya demi sterilisasi ruangan, ya gimana enda mau masuk kalau suami aja ga boleh T_T Pokoknya batas mereka masuk hanya sampai ruang persiapan operasi, lalu mereka wajib untuk keluar.

Detik detik mau masuk ruangan operasi, saya didampingi Suami, Enda, dan Naaya. Mungkin terlihat seperti calon ibu yang bingung bapak dari jabang bayi nya yang mana karena yang dampingin dua cowok sekaligus yang muka nya juga masih muda-muda :D Tiba tiba air mata pecah aja gitu disitu saking saya belum rileks nya dan langsung ditenangkan suami dan diingatkan untuk terus memanjatkan doa kepada Allah.








Sesampai nya diruang operasi, alhamdulilah seluruh team diruangan dari mulai Dokter, team bedah, team bius semua menghibur saya terlebih dahulu dan membuat lawakan-lawakan garing tapi berhasil bikin saya ketawa. Saya pun akhirnya jadi ikut ngelawak sendiri dan bahagia karena team operasi malam itu jauh berbeda dengan team operasi saat proses persalinan Naaya dulu (super kaku dan bikin makin tegang!)

Operasi terasa begitu cepat, mungkin karena saya sudah pernah melewati proses ini sebelum nya. Mendadak setelah ketawa ketiwi tadi saya pun jadi super rileks, tidak setakut saat proses caesar kakak Naaya dulu. Mendadak ditengah operasi ada hal yang saya utarakan ke para team disana yang malah membuat saya panik. "Dok, sus... gimanapun caranya saya harus IMD ya."

Kenapa panik? Karena 5 tahun lalu saya gagal IMD bersama Naaya hanya karena saya tidak kunjung siuman sehabis operasi. Sangat menyebalkan. Nah apakah saya berhasil IMD? Lanjut ke artikel selanjutnya yang inshaallah saya post besok ya moms karena sudah cukup panjang dan saya mulai lelah mengetik T_T Thank you for reading, see you on the 2nd post!


8 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. selama hamil alhamdulillah lancar2 semuanya, sampe saya panik di trimester 3 (8bln) kaki bengkak sebelaah, panik ga ketulungan takut kalo preklampasia alhamdulillah setelah cek darah dan tes urin ahirnya dinyatakan gapapaaa...seneng banget tuh udahan...sekalian nih USG pas cek darah n urin..krna uda mulai kontraksi2, gatau kalo itu kontraksi paldu krna kehamilan anak pertama..wkwkwk
    alhamdulillah kata dokter smw oke, anak uda masuk d panggul, udah sip lah pokonya,
    duedate masi tgl 8juni
    tiba2 hari minggu tgl 17 mei, pas lagi pulang jalan2 sm suami, tiba2 kontraksi d jalaaan �� tp cuma sebentar,
    trs saya kerumah mama, nganter box kesana, soalnya mmg uda rencana kalo lahiran plg keruma mama
    uda plg dr ruma mama. smw kegiatan seperti biasa...
    krn wktu itu saya kelelahan banget, banyak kegiatan seharian, jadilah bobo cepet, jam 8 uda tepar, tiba2 kebangun jam 10 malem, tau2 kontraksi...awalnya masii 1 jam sekali, lama2 makin sering setengah jam sekali, laah..mulai panik tuh..lgsg bangunin suami, d suruh baca buku dzikir ibu hamil, trs lama2 makin sering...dan uda gabisa bobo lagi..
    sampe jam 3 subuh lama2 15mnt sekali nih, kontraksinya, trs kebelet BAK, pas ke kamarmandi, ada kaya lendir gitu...
    kebetulan pas mertua bangun, nannyain kenapa ko panik., pas aku kasi liat, itu katanya uda mau lahiran...trs d suapin minyak zaitun biar lancar katanya,
    trs jam 4 subuh saya ke klinik d anter suami boncengan naik MOTOR !����������
    pas nyampe klinik, bener aja masi pada bobo susternya..wkwkwk
    pas d cek buka.an ternyata uda buka.an 4 ������
    trs abs itu nungguin d VK d tinggal suami subuhan ke masjid berasa lamaaaaaaa banget
    trs jam 5an dy dateng, uda bawa tas yg uda aku siapin buat ke klinik, trs pas d cek lagi uda buka.an 8 (cepet bgt, ga nyangkaaa ��������)

    tiba2 kebelet pup, ga bole ke kamar mandi sendiri, d anter mertua pintunya d pegangin, gabole d tutup
    ahirnya ga kluar2 pupnya, sy naik lg ke kasur, tiba2 uda buka.an 9 trs ketu an pecah. setelah ketuban pecah d liat uda buka.an komplit, usternya panik bgt, nyiapin ini itu, sampe ahirnya jam stgh 6 lbh dikit dengan d pegangin suster, suami n mertua, lahir lah anak cowo sayaaa sekaraang...
    alhamdulillah normal, selamat, sehat smwnya...

    ini cerita ku pas lagi mau lahiran. maaf kalo ga jelas2 bgt, ga biasa nulis panjang...wkwk

    sekiaan...

    ps: pagi sblm lahiran aku makan duren 1 pongge ��✌

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Hai mama NaayaNaura���� aku mau cerita tentang kelahiran kakak kandungku. Dia domisili di Bekasi, krn ikut suami. Tapi dia mau proses persalinannya di Semarang, biar bisa dibantu sama ortuku. Jadi 1 bulan sebelum HPL (14 Mei 2016) dia udah ke Semarang, dan suaminya tiap weekend bolak balik Bekasi-Semarang. Nah inget bgt hari Minggu tanggal 1 Mei 2016 siang kakakku mulai ngrasain kontraksi tapi masih hilang timbul. Bapak, Mamah, aku, kakakku dan suaminya pun bingung krn HPL terbilang masih cukup lama. Nah hari Minggu itu waktunya suami kakakku balik ke Bekasi krn Seninnya dia harus kerja. Apalagi itu awal bulan, dia sbg bendahara harus bagi penghasilan pegawai. Ditunggu sampe Minggu malem, sebelum suami kakakku balik ke Bekasi, kontraksinya masih hilang timbul dan frekuensinya masih terbilang jarang. Alhasil suami kakakku tetep pulang ke Bekasi. Jadilah disitu aku yang siaga jagain kakakku. Kalo ngrasain kontraksi, dia minta dielus pinggangnya, pokoknya siaga bgt deh gantiin suaminya������ dia gak bisa tidur akupun juga gak bisa tidur, cuma mamah bapak aja yang bisa tidur. Sampe hari Seninnya jam 3 dini hari, dia mulai ngrasain kontraksi yang lebih sering dr sebelumnya. Akhirnya aku bangunin mamah bapak krn kakakku minta diantar ke rumah bersalin. Sesampainya disana langsung dicek sama bidan senior, masih bukaan 2 sempit. Bidannya ngasih pilihan, mau tetep nunggu atau mau ke dokter aja dan kakakku milih nunggu krn dia udah niat mau lahiran dibantu bidan aja. Jam 10 pagi dicek sama bidan junior masih bukaan 4, jadi kakakku disuruh banyak jalan. Jam 1 siang dicek sama bidan junior udah bukaan 6. Terus kakakku mulai masuk ruangan bersalin dan tentunya selalu ada aku di sampingnya, sama mamah juga sih.. Nah mulai dr situ, kontraksi muncul tiap 3 menit sekali dan yang jadi korban kekerasan alias dicubit, dicakar, ditarikin bajunya+kerudungnya krn dia lahiran gak ditemenin suaminya, kasian ya���� yaudah aku sebagai adik yang mau nyambut ponakan harus ikhlas lahir batin kalo diapa2in sama kakakku deh huhu. Jam setengah 4 dicek lagi, pembukaan udah komplit alias udah bukaan 10. Dan waktu bukaan 10, mamah yang rencananya mau nemenin waktu lahiran justru bolak balik WC krn saking groginya. Oh iya, bidan senior waktu itu masih di rumahnya krn emang rumahnya sama rumah bersalin deketan jadi dari tadi yang ngurusin masih bidan juniornya. Berulang kali kakakku atur nafas, akhirnya rambut sama kepala bayi udah mulai muncul tuh, dan aku ttp dicengkeram tangannya sama kakakku. Terus bidan seniornya dateng dan aku suruh keluar krn masih belum berpengalaman, jadinya mamahku yang nemenin di ruang bersalin. Sampe akhirnya jam 4 kurang 10 menit aku denger suara tangisan bayi yang mana itu suara tangisan ponakanku�� memang mungkin gak terlalu menarik ceritanya tapi bagi aku itu pengalaman berharga bgt krn belum pernah ngrasain melahirkan tapi udah ngliat scr langsung proses persalinan walaupun cuma ngliat rambut sama kepalanya. Jadi banyak pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman itu. Maaf kalo terlalu panjang krn aku selalu excited kalo disuruh nyeritain proses persalinan kakak kandungku krn aku jg ikut berperan di dalamnya hehe. Terimakasih mama NaayaNaura����

    ReplyDelete
  5. 18 April 2017
    -- hari paling bersejarah, setelah 3 hari nunggu kontraksi, di induksi yg rasanya luar biasa kaya pinggang kebwah mau copot, akhirnya dokter mutusin utk cito sc..


    saya yang sebelumnya seumur hidup gak pernah diopname..belum pernah ketemu infus, belum pernah dibius..belum pernah dikateter, belum pernah dijahit, apalagi operasi besar.. buat cek darah aja selalu takut..
    Dan hari itu, Selasa 18 April 2017 semua dirasakan sekaligus..

    Kontraksi yg mulai kuat terasa di subuh hari (stelah 2 hari di klinik dengan kontraksi yg hilang timbul), subuh itu udah mulai dsuruh masuk kruang bersalin.. sampai siang pembukaan masih lambat..

    sore ketuban mulai rembes,, kontraksi makin dahsyat..udah mulai deg2an tau bentar lagi bakal lahiran..
    Sampe akhirnya di pembukaan 9 mulai kelelahan.. dan dikasih tahu kontraksi malah melemah, mungkin karena udah nunggu 3 hari 2 malam kurang tidur..
    karena kontraksi melemah akhirnya diberi induksi melalui infusan ..induksi pertama 4 tetes, dan ga trlalu berpengaruh alias gak ada pembukaan tambahan..ditambah jadi 6 tetes.. setelah ditunggu-tunggu dan dicek udah pembukaan lengkap, tp dengan keadaan posisi bayi belum turun..yang artinya.... SI MAMAK INI BELOM BOLEH NGEDEEENN.. hiks..
    setelah ditunggu masih belum berubah juga posisi bayi, akhirnya obat induksi nya di ganti. Ntah lah itu induksi jenis apa. Tp rasanya luar biasa. Pinggul kebawah rasanya mau copot semua.. udah yakin si bayi kalau udah dibolehin ngeden pasti keluar.
    Tapi kenyataannya setelah nahan untuk gak ngeden, abis magrib d cek lagi sm dokternya, posisi bayi masih sama. belum ada prubahan.
    Dan berujung dengan keluar kata2 operasi dari mulut bpk dokter...
    kaget, sedih, takut, semua jadi satu..tp demi kebaikan dan keselamatan, Malam itu juga langsung dibawa ke rs, langsung cito sc.. masih dengan efek induksi yang bawaan nya pengen ngeden terus..
    Alhmdulillah proses operasi berjalan lancar. Dan lahir putri pertama kami dengan sehat tanpa kurang satu apapun..
    Oia hikmah nya lahiran sc adalah ternyata ada miom, dan bisa sekalian d angkat saat itu juga. alhamdulillah.. kalau tetap dengan jalan normal mungkin bakal ada miom bersarang ntah samapi berapa lama..

    Ini cerita proses lhiran saya. Maaf belepotan nyeritainnya. Hehehe.
    Terimakasi mama naaya dan naura..

    ReplyDelete
  6. Hallo mama Inaaya dan Naura. Aku mau certia ttg proses kelahiran anak pertama ku.
    Jadi HPL nya itu 19 oktober 2016. 2minggu sebelum HPL aku sempet ganti dokter kan. Karna dokter yg pertama blg kl bb bayi nya udh 3.2kg dan hrs di operasi minggu depan. Panik dong jd aku pindah dokter utk perbandingan dan dokter ke 2 bilang bb nya br 2.8kg pas kontrol ke 2 hari jum'at 14 oktober 2016 jadwal aku ketemu lg sm dokter aku cm berdua sm suami. Biasanya aku selalu di temenin sm ibuku. Udh tuh nunggu di panggil. Pas udh masuk ruang periksa dokter pencet2 perut aku pake alat usg nya berkali2 di bagian perut yg sama. Bikin degdegkan cui. Muka dokter nya lgsg gaenak kyk serius gtu. Lgsg lah aku tnya. "Kenapa dok?" Dokter pun menjawab. Ini air ketuban nya udh berkurang tinggal 8%. Dokter pun lgsg suruh rawat hari itu juga tp msh ksh pilihan mau lgsg di operasi atau di induksi dlu?

    Aku milih untuk di induksi dulu. Berdua doang sm suami. Kyk orang cengo planga plongo. Suami urus administrasi beli perlengkapan untuk induksi. Abis itu aku di tinggal sholat jum'at dong sendirian :( sambil nunggu kamar juga sih. Perasaan dan pikiran semua udh campur aduk. Mana gabawa apa2 kan

    Yaudah pas suami balik dr masjid aku masuk kamar perawatan dan saat itu aku ga lgsg tindakan. Aku bolak balik kamar mandi trus naik turun tangga terus. Pkknya udh campur aduk deh. Pas sore jam 4 baru deh aku di masukin obat induksi nya ke dlm miss v aku. Di tunggu sampe 4 jam trs aku ga mules juga dong.....

    Di masukin lagi obat ke 2 sm suster nya pas jam 8. Aku ga mules juga dong sampe jam 2 tengah malem diperiksa aku masih pembukaan 2 ga naik2. Sedangkan barengan aku udh teriak2 mules2 makin takut lah aku. Pas subuh di masukin obat ke 3 lagi dongggg sm suster nya..

    Entah udh berapa kali akuu di periksa dalem nya utk tau udh pembukaan brpa dan itu rasanya gaenak bgt :(

    Sampe akhirnya jam 10 pagi aku di masukin obat induksi yg ke 4 dong!!! Udah lelah bgt kan sambil berusaha naik turun tangga kalan2 keliling koridor rumah sakit. Udh gitu bolak balik kebelet pipis trs.


    Sampe akhirnya jam 4 sore suster periksa aku lagi entah udh yg kebrpa kali nya dan aku pun juga blm ngerasain mules sm sekali. Akhirnya suster bilang "ibu sepertinya ibu harus melakukan tindakan operasi saat ini juga karena ibu udh 24 jam nunggu mules dan gada pembukaan juga. Dokter khawatir ibu nya ga kuat lg buat nahan kl mau dikasih induksi lwt infus tktnya nnt ga kuat ngeden juga." Lgsg air mata ngucur begitu ajaa. Takuuuut bgt. Secara dr awal aku kekeuh bgt buat normal. Gada di fikiran aku sama sekali buat operasi.

    Akhirnya suami aku lgsg sigap bilang "iya udah sus operasi sekarang" ya Allah ngebayangin nya itu loh ngeri bgt :(

    Trs suami ku urus administrasi sambil nunggu dokter nya dateng.

    Lgsg dong aku disuruh puasa gaboleh makan dan minum lgsg di infus dan entah knpa infusan itu ktnya suster nya sakit aku udh ga ngerasain sakit lg karena saking ketakutan nya :(

    Setelah itu masuk ruang tunggu sblm masuk ruang operasi. Sambil di hibur suami, ibu, ayah mertua. Setelah masuk ruang operasi makin degdekan dong aku takut bgt.

    Pas disuntik anastesi itu rasanya sakit bgt yah :"""(( terus tim bedah, dokter dan suster nya juga ngajakin bercanda biar suasana ga tegang. Selesai do'a bersama. Kira2 5 menit kemudian keluar lah my baby girl. Bahagiaaa rasanya denger tangisan pertama nya. Aku ga tidur sama sekali selama operasi berlangsung. Karena tegang. Setelah itu aku blg sm suster aku mau IMD.

    Setelah operasi tuh badan rasanya dingin bgt ya menggigil ampun2an :(


    Pas masuk ruang perawatan akhirnya aku berhasil untuk IMD. Suster bilang ASI ku banyak. Alhamdulillah rasanya bahagia bgt :")

    Perjuangan ga sampe di situ ternyata yah. Berusaha buat nyusuin pasca operasi itu luar biasa bgt. Belar Miring kanan miring kiri duduk berdiri wah luar biasa sekali :")


    Tapi itu adalah momen paling bahagia selama saya hidup :")

    ReplyDelete
  7. Hallo mma inaaya dan naura... aku mau cerita ttg proses kelahiran anakku yg kedua.

    Oke sebelumnya sy mau cerita saat kehamilan dulu, bagi saya ini hamil banyak cobaan sekali tp alhamdulillah sy dan bayi masih diberikan kesehatan selalu... saat hamil 5 bilan tepatnya bulan januari saya sedanh libyran ke shanghai selama 7hari , saat hari ke 5 tiba2 badan saya seperti ada bintik-bintuk kemerahan yg sangat gatal, saya kira sih itu krn alergi dingin ya krn disana lg salju...tp lama kelamaam saya merasa ga nyaman banget , keringatan dingin ,lemes bgt...akhirnya suami pun ngajak saya ke dokter dekat hotel, setelah sampai di rs , apa jawaban dokternya??? Maaf kami tidak mau menerima anda krn anda membawa bakteri... whattt??? Segitunya pak dokter :( saya kan cuma mau periksa baby yg dikandungan dan ini sebenernya sakit apaan :(
    Akhirnya saya pindah rumah sakit krn sy rasa sudah tidak nyaman sekali di badan saya... akhirnya sampai lah kita di rs dan langsung ke dokter penyakit kulit, kata si dokter ini namanya chicken fox, apaan chicken fox saya baru pernah denger, langsung browsing dan ternyata itu cacar... ternyata bahaya bagi ibu hamil dibawah 5 bulan, alhamdulillah nya saya sudah 5 bulan lebih seminggu, agak lega sih tp ya tetep saya ga nyaman sm cacar ini knp saat saya lg liburan kena cacar di shanghai ini :( :( lalu besoknya saya pulang ke jakarta dan langsung ke rsab harkit untuk ngecek baby tapi alhirnya saya harus dirawat disana krn cacar ini membahayakn bagi bayi... pasrah banget belom juga byampe rumah udah harus dirawat :( si kakak nangis ditinggal krn ga ada yg nemenin...ahh beratnya cobaan ini :( selama seminggu saya dirawat di ruang isolasi yg sama sekali tidak dibolehkan orang jenguk dan hanya suami yg boleh krn takut cacar ini nular ke orang... bayangin loh seminggu cuma bengong doang :( yg sy takutnya si kakak nular cacar tp alhamdulillah kakak ga nular..

    Oke balik ke saat persalinan, sebenernya Saat 9bulan posisi bayi sudah bagus tapi ternyataa saat sy 37week si bayi muterr dengan posisi melintang , dokter pun kaget ni bayi aktif banget udah 9 bulan masih bisa muter, kata si dokter ini kalo minggu depan kepalanya ga dibawah bakal sc nih...waduh dengernya langsung lemes...saya belom pernah yg namanya di bius,operasi,suntik menyuntik , ya allah lemes mikirinnya... selama seminggu itu saya tiap jam selalu usaha sujud , nungging ,demerin musik biar dia muter lagi tapi si bayi ga muter juga :( setelah seminggu ketemu sama si dokter lagi katanya ini harus sc deh ayo tentuin kapan mau lahirnya... makin lemes saya :( saya takut banget di sc, secara waktu lahiran yg pertama normal makanya ini mau secar takut banget... yaudah terserah dokter deh kapan saking bingungnya disuruh milih tanggal. Tapi ya tetep saya mau usaha nungging terus biar si baby muter heheheh... tetep ya ga muter deekk sampe tanggal lahiran kamu nak :( :(

    Akhirnya tgl 16 mei 2017, malamnya saya sudah nginep di rsab harkit, krn sy paginya mau operasi sc malemnya sy puasa . Pagi hari nya tgl 17 mei 2017 bismillah hari ini si bayi mau lahir , tepat jam 11.00 sy dipanggil sama suster untuk ke ruang operasi, mulai deh tangan kaki menggigil semua saking takutnya saya :D sampai di ruang operasi suami pun ga dibolehin masuk tambah lah saya menggigil lagi di dalam, udah ganti baju udah siap mau masuk ruang operasi, minta doa Sm suami dan mertua yg saat itu nungguin saya...
    Beneran saya takut sekali...menggigil seluruh badan saya saat sudah masuk ruang operasi... tapi di dalama banyak yg memghibur saya biar ga tegang..sampai saya ketawa2 dengerin mereka cerita... jam 11.48 tepat saat azan zhuhur lahir bayi laki-laki yang sangat lentik bulu matanya...ahh ga bisa berkata-kata lagi... tp yg bikin lucu saya ga sadar kalo si bayi udah lahir, soalnya dia ga nangis krn kelilit 2x tali pusar, tiba2 suster sudah liatin si bayi ke saya.. kaget lah saya kapan keluarnya hahaha bener2 deh ga tau kapan keluarnya :D

    ReplyDelete
  8. Waduh ga muat aku lanjut lagi yaa hehe..

    Lalu saya dipindahkan ke ruang rawat, beda ya lahiran normal dan sc, kalo normal bawaannya lemes ngantuk banget dan bisa ketiduran sampe 2-3 jam setelah melahirkan, saat sc kemarin ga ada ngantuk sama sekali tp nyeri diperut saat bergerak... pelan2 gerak ke kanan ke kiri biar badan ga kaku... besoknya coba duduk , besoknya lagi coba berdiri...alhamdulillah selama 3hari udah bisa jalan normal seperti biasa cuma masih pelan...

    Tanggal 19 mei si bayi periksa darah dan hasilnya ada bakteri di dalam tubuhnya dan harus dirawat selama 5hari untuk dikasih antibiotik sampai habis, bakteri tsb berasal dr waktu saya pernah di opname krn cacar dan ada infeksi saluran kemih juga..nah si bayi nukar nih makanya dia harus di rawat selama 5 hari sedangkan saya besok sudah boleh pulanh... saat itu juga saya nangis ga berenti sedih bukan main , sampe saya ga tega liat anak sendiri, alhamdulillah banyak yg nguatin saya termasuksuster2 disana dan para tetangga kamar :)
    Tiap 2 jam sekali saya pompa asi untuk si bayi yg lagi di rawat di ruangan berbeda, pagi siang sore malam saya anterin ke ruangan seruni tempat si bayi di rawat...ga mau lama2 disana krn ga tega liat dia di infus :( besoknya saya pulang dan selalu pompa asi tiap 2 jam , tiap hari jam 06.00 , jam 13.00, jam 16.00, jam 21.00 saya dan kesana untuk jenguk anak kami sekalian juga kasih asi langsung ke dia...perjuangan sekali selama 5 hari bolak balik kesana dan masih sakit jahitan diperut, tapi saya kagum sm ibu2 disana yg bayinya masih dirawat selama berbulan2 untuk kasih asi..ahh saya kagum sekali perjuangan seorang ibu :)

    Banyak sekali momen indah yg saya pelajari saat melahirkan bayi kedua kami... pelajaran buat selalu sabar dan selalu happy intinya... selalu berusaha senang biar asi ku banyak..ahh pokonya selalu berterima kasih sm Allah sudah melancarkan semuanya...
    maaaff panjang banget ceritanya tp ini sebenernya belum lengkap kalo diceritain semua ga selesai2 haha... makasih mama naya dan naura :)

    ReplyDelete