Tuesday, March 20, 2018

Akte Lahir oh Akte Lahir


Jadi, supaya ga memicu asumsi A B C lah mengenai komplain saya di stories siang tadi. Better aku jabarin disini ya mengenai apa yang sebenernya terjadi soal pengurusan akte Naura. Baca dulu sampai akhir baru boleh comment soal dokumen ga lengkap lah, ga paham alur dsb lah, cus silahkan. Prepare yourself, ini agak panjang memang. Hehe
Kegalauan ini berawal dari mulai Naura lahir, dimana pihak RS sudah tidak menerima lagi pembuatan akte lahir di RS (in my case aku lahiran di RS Harapan Kita). Jadi, saya harus mengurus sendiri ke kelurahan. Bagi orangtua seperti saya dan suami yang tidak menggunakan suster, sungguh rasanya mustahil sehabis lahiran (apalagi caesar) untuk petantang petenteng ke kelurahan mengurus dokumen sementara si bayi dititip.

Solusi yang biasa didapat:
1) Titip aja ke ibu atau mertua:
  • Tidak semua orangtua dekat tinggal nya dengan kita, belum lagi kalau yang orangtua nya diluar kota. Mau titip suster? Belum tentu punya suster kaya saya. Mau titip ART (saya pakai ART) mana berani saya makkkk tinggalin bayi berjam-jam sama ART. Minimal ada keluarga yang ngawas lah.
  • Kalaupun orangtua tinggal nya deket, bayi itu sampai 3 bulan masih terlalu sering menyusui, minimal 2 jam sekali malah, lagi pula mana pernah di kelurahan bisa 30 menit - 1 jam, taruhan yok? Antrian aja bisa sejam sendiri. Ini sih saya ga masalah, warga Indonesia kan banyak ya, saya setuju kok sama budaya antri, hehe. Minimal 2 jam lah belum termasuk perjalanan.
Akhirnya setelah Naura masuk ke usia 5 bulan, saya mulai baca-baca website pemerintah mengenai apa saja yang harus dipersiapkan. Saya sudah pengalaman mengurus dokumen yang kurang sebiji aja berkas nya pasti ga diterima. Jadi, jangan bilang dokumen saya ga lengkap haha mama tinggal ubek-ubek website pemerintah, disitu tuh lengkap dokumen apa saja yang perlu dibawa.

Di bulan agustus itu saya mencoba ke rumah pak RT di kediaman saya sesuai KTP yaitu di Radio Dalam untuk membuat Surat Pengantar RT/RW, namun pak RT tidak dapat ditemui (ini bawa-bawa bayi ya), lalu saya bukan tipe yang waktu nya juga banyak, kalau ga salah saat itu memang pas hari kaka libur jadi saya bisa ke arah Radio Dalam. Dan mau ga mau saya coba kembali lagi di minggu depan. Minggu depan pak RT pun akhirnya bisa ditemui, lalu beliau menyarankan:

"Bu, ibu kan udah pindah ke Tangerang Selatan, jadi alangkah baiknya ibu urus surat keterangan pindah dulu supaya akte bayi ibu bisa diurus"
"Oh gitu, memang dengan alamat sekarang dulu ga bisa pak? Karena kebetulan saya ada pekerjaan ke luar negeri di akhir tahun ini dan saya harus segera urus passport bayi saya."
(Jadi tahun lalu saya ada pekerjaan di Hongkong, bukan liburan. Ini salah satu alasan saya ngebut bikin akte dan Passport Naura)
"Ga bisa bu, kalau ibu mau disini itupun harus bayar, biaya ibu numpang alamat disini dari terakhir ibu pindah"
"Berapa tuh pak kira-kira?"
"Ya iuran bulanan selama ibu sudah ga disini kemarin"

Jeger. Saya pindah ikut suami ke Bintaro dari 2012, ya moso bayar iuran untuk 5 tahun which is 60 bulan wakakak yang bener aja.... (ini asumsi saya ya, karena beliau hanya bicara seperti itu tanpa menyebut nominal) Jadilah saya nanya dengan polosnya mengenai saran terbaik untuk mengurus akte lahir Naura dan beliau pun menyarankan saya untuk membuat SURAT KETERANGAN PINDAH DOMISILI. (Kalau menurut saya, disini nih awal mula permasalahan nya, apakah ini perlu? Bagi yang paham silahkan coba deh dipikir, ini beneran perlu apa nggk?)


Lalu dibuatlah tuh surat keterangan pindah, saya lalu disuruh ke kelurahan mengurus berkas-berkas untuk di TTD pak Lurah dan itu saya disuruh balik lagi karena menunggu TTD pak lurah sekitar 3 harian. Ya, sibuk mungkin.... atau di luar kota (Positive, tapi dalam hati bertanya, apa perlu TTD nunggu 3 hari?) Setelah itu 3 hari kemudian saya ga bisa nih, saya balik deh di hari ke 4 dan disuruh ke Kecamatan untuk minta TTD pak camat. Mak, kelurahan sama kecamatan jauh jauhan bener ya, mana macet pula. Ditambah udah mulai trauma alias mules denger kata tanda-tangan, mikirnya bisa nunggu 3 hari lagi cuma buat coretan. Eh ternyata pak camat nya pinter, beliau sibuk dan ga ada di tempat tapi assistant nya standby untuk menggantikan beliau dalam hal ttd dokumen (ini yang namanya smart)

Setelah dapat berkas-berkas dari kecamatan, saya disuruh ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Jakarta Selatan untuk memasukkan keselurahan berkas yang sudah melalui tahap RT-RW-Lurah-Camat tadi. Disini antriannya astaghfirullah, banyak banyak berdoa, Naaya sih anteng tapi Naura itu loh cukup rewel jadi saya harus bolak balik cari ruang menyusui. Disini proses nya aku hari Jumat, disuruh balik lagi hari Senin ambil surat keterangan pindah domisili yang sudah jadi. PS: Di tahap ini saya sudah harus memberikan kabar apakah saya dan keluarga akan berangkat ke Hongkong atau tidak untuk campaign suatu brand. Which is mustahil, sudah nyaris 2 minggu saya bolak balik cuma buat urus surat pindah, belum sampai ke tahap akte, apalagi passpor. Disini saya udah cukup bete, karena trip saya jadi dibatalkan. Cuma gatau harus kesel ke siapa.

Senin nya saat harus kembali ke Disdukcapil, saya ga bisa dateng pagi, karena papa nya yang biasa anter kakak Naaya sekolah lagi berhalangan karena ada pekerjaan penting. Terpaksa saya dateng hari selasa buat ambil suratnya (Bintaro-Jaksel again). Setelah saya ambil, saya menuju ke rumah pak RT untuk meminta Surat Pindah-Datang di daerah kediaman saya yang baru di Tangerang Selatan: 3 hari nunggu pak RT, karena beliau sibuk pulang kantornya malem terus. Jadi akhirnya saya 'maksa' nitip ke pembantu nya suruh TTD dokumen nya ditinggal biar pagi-pagi sebelum berangkat sekolah bisa saya ambil. Cara maksa begini lumayan berhasil.

Mungkin proses di Jakarta nya sudah lumayan bikin saya kelelahan, bagi yang sudah pernah mengurus sendiri dan bawa dua anak plus nyetir sendiri pasti paham. Akhirnya saya sempat istirahat sejenak deh, berpikir kalau tinggal mengurus di Tangsel saja. Saya bisa leha-leha dulu sejenak, capek disuruh mondar mandir lagi (Ini di bulan Januari nih). Akhirnya saya kembali mengurus di bulan Februari akhir kemarin. Kami mencoba datang ke Kelurahan domisili saya di tangerang selatan dan mereka mengecek dokumen saya lalu dibuatkan beberapa lembar surat yang saya ga paham apa, prosesnya masih panjang menurut mbak disana, plus dia bilang "Mbak ini lupa tandatangan pak RW, jadi harus TTD pak RW ya". Aduh iya saya ga liat ada bagian TTD pak RW, salah saya, TAPI itu asumsi yang terjadi karena di surat keterangan pertama di Jakarta saya tuh ga perlu ke RW, jadi ya saya kira ga perlu ke RW. Karena udh dateng JAUH dan MACET saya mau nangis sejadi-jadinya deh hari itu. Lalu akhirnya... antara mau nangis sama capek, saya curhat juga di kantor kecamatan ini.

"MBAAAAK, saya tuh cuma mau urus akte anak saya aja.... Saya mau bikin passpor bayi saya mbak.... dari tahun lalu... hiks udah itu doang" 
"Loh terus kenapa urus surat pindah domisili mbak, kan lama?"
"Mbak tanya sama pak RT, RW sama orang kelurahan jaksel deh mbak kenapa orang awam macem saya disuruh urus yang aneh-aneh kaya gini"

Raut muka mereka semua bingung, lah saya juga bingung. Disini saya mulai didampingi suami, karena dia penasaran kenapa dari tahun lalu ga kelar-kelar juga, dan berakhir dia cuma geleng-geleng sambil bilang: "Kalau bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah" Saya anggap ini tagline yang bagus untuk negara ini saat ini.

Melihat saya meringis sambil tutup muka ke suami, mbak-mbak nya mungkin kasian, tapi mereka bantu siapin dokumen dokumen untuk dibawa ke kelurahan, tapi ga boleh di submit kalau belum TTD RW, jadi biar saya gausah balik kesana lagi katanya tinggal langsung ke Kecamaran aja. Makasih loh mbak untuk niat baiknya, meskipun tetep aja saya ga dapet akte lahir Naura.

Karena sudah sore, besoknya saya mencoba mendatangi rumah pak RW. Beliau tidak ada di tempat saat itu dan besoknya kami mencoba datang lagi, pokoknya dia selalu ga ada di tempat, saya sudah mondar mandir berkali-kali, gedor-gedor, ga pernah ada jawaban. Setelah cukup stress sama urusan pak RW, saya pun nitip ke satpam komplek nya, minta tolong kalau ketemu pak RW suruh tanda tangan segera. Jujur, saya bingung. Kenapa toh jadi pak RW kalau sibuk?

Setelah 4 hari ninggalin dokumen di satpam komplek, ternyata saya dapat kabar baik kalau pak RW sudah tandatangan. Beliau lama pergi keluar kota apa keluar negeri gitu, jadi baru keliatan. (Ya cari assistant kek) Akhirnya hari ini saya ambil deh tuh dokumen ya. Lalu saya berangkat kembali ke kantor kecamatan domisili tangerang selatan, untung nya dokumen nya udah lengkap semua kan. (Dari awal sih alhamdulilah lengkap semua) dan sesampainya disana, apa yang saya dapat?

"Mbak ini surat keterangan pindah domisili hanya berlaku 30 hari sejak tanggal penerbitan. Kemungkinan besar ditolak di Disdukcapil. Jadi mbak harus kembali buat ulang di Jakarta"


WEY. WEY. WEEEEY!
Kotor. Tuh saya sampe ngomong kotor. Kotor banget.
Kalau emang cuma 30 hari, itu RT RW jangan sibuk-sibuk amat lah. Mau diurus cepet kalian aja segala TTD bisa 3 harian, masa iya saya penduduk perlu standby everyday untuk kalian. Saya punya anak, punya suami, punya rumah yang perlu diurus, yang waras-waras aja deh.

Dan saya cuma meringis nahan nangis ngomong ke mbaknya,

"Mbak.... saya tuh cuma mau urus akte sama passpor bayi saya mba......"
Dan raut muka nya pun bingung,
"Terus mbak kenapa urus surat pindah domisili mba?"

Diem aja loh saya, capek. Sampai ditanya ulang sama mbaknya saya tuh perlu apaan. Saya jabarin ulang lagi proses nya dari awal dan kebutuhan saya yang sebenernya apa. Mbak-mbaknya nampak bingung, lalu bilang akan bantu urus TTD pak Lurah (YANG LAGI LAGI NUNGGU 1 HARI) tapi dengan kemungkinan di Disdukcapil akan di tolak. Asli, kalau saya harus balik ke Jakarta, kalian makan deh tuh dokumen anak saya, makan kunyah telen, kasitau saya enak apa nggk. Yang jelas tanggal 8 April nanti saya ada work trip yang niatnya bawa anak-anak, terpaksa saya flight pagi pulang malem gegara kalian semua. Sebel. JADI SAYA KUDU PIYE? Ada yang paham dan bisa mencerna proses yang rumit ini ga?

Guess i'm not alone. Masih ada belasan DM masuk yang juga kesulitan. Anyone can help us?

2 comments

  1. Haha ya gitu deh mamak naura, ngurus akte itu ribetnyaaaa setengah mati. Untung kmrn saya anak lahir langsung diurus, kebetulan ada adenya temen yg kerja di disdukcapil jd seminggu aja udah beres. Cuma ya itu, syarat2nya pun macem2 dr Kartu Keluarga, legalisir buku nikah segala, rempong balik ke kua lagi. Semangat ya mamak naura ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hua enak nya seminggu kelar. Aku tuh ya mom kalau harus siapin dokumen segambreng, antri berjam jam, dioper sesuai ketentuan nya (RTRW - Lurah - Camat) masih ikhls deh selama memang itu prosedur nya dan ada kejelasan kapan selesai. Cuma ya ini kalau udah diputer puter kemana-mana tapi ga jelas goal nya apa, terus cuma nunggu tanda tangan yang cuma coretan simple aja bisa berhari-hari, yabuat ulang dengan alasan masa dokumen expired lah rasanya ga adil aja gituh :’)))

      Delete

© Family and Lifestyle Blog