Friday, April 20, 2018

Akte Lahir oh Akte Lahir (II)


Yuhuuu, menyambung kegemesan saya soal drama sulitnya mengurus dokumen di Jakarta. Kemarin saya akhirnya kembali mengurus dokumen rempong tersebut karena... butuh banget cyin. Banyak banget hal yang ga terduga dan bikin kesel yang terjadi selama proses pembuatan akte yang saya rasa wajib banget di share disini.


BACA Part Sebelumnya di: Akte Lahir oh Akte Lahir

Oke kita lanjut dari mbak-mbak kecamatan yang sempat menolak surat pindah saya yang expired itu tuhhhh ya. Tapi karena mereka mau membantu, tetap lah mereka akan proses TTD Camat. Jadi, siang itu saya mencoba melalang buana kembali ke kantor kecamatan untuk mengambil surat pindah yang menunggu di tandatangan aja sehari terus saya ga ambil-ambil karena males disuruh balik ke Jaksel, huft. Tapi akhirnya saya dateng juga setelah 3 minggu berselang lalu mereka menginfokan bahwa saya bisa langsung segera ke Disdukcapil kalau memang mau, suggest mereka adalah harus buat ulang di Jakarta Selatan karena surat sudah expired. Dasar saya ini orannya bebel (hehehe) saya pun tetep ke Disdukcapil Tangerang Selatan. Berfikir bahwa curhatan saya akan di dengar disana, apa-apaan tuh 30 hari kalau RT-RW nya susah ditemuin, TTD Camat aja mesti nunggu.

Sampai disana, shock setengah mati lah saya liat antriannya ampe keluar-luar. Ya tapi seperti yang saya bilang sih, saya tuh gapapa banget kalau kudu antri berjam-jam ASAL saya tau tujuannya untuk apa. Nah disini ga dijelasin tuh saya mesti ngapain, 'antri aja nanti dicek' begitu lah kata si satpam.

Setelah antri didepan pintu masuk for like 30 mins, finally saya paham kalau tujuannya adalah ada mas mas yang akan melengkapi, staples2 dokumen supaya yang didalem tuh ga usah keribetan sama dokumen, jadi rapi aja gitu udah. Paham sih, pasti ribet banget rapiin dokumen gitu, cuma saran aja sih better kaya ditulis jelas gitu area dan alur nya jadi orang ga  bingung. Dan pas udah ke bagian antrian saya, si mas ini lagi nyontreng2 dokumen, dia bilang lagi deh tuh 'ini expired ya mba berkasnya....'

Duh, saya langsung mencoba menjelaskan lagi soal expired 30 hari itu ga masuk akal buat orang kaya saya, saya punya urusan lain (anak,suami,rumah) masa notabene tiap hari kudu standby, apalagi nunggu TTD orang orang penting itu aja lama nya minta ampun. Dan tau ga mas nya bilang apa? "Yaudah untuk mempermudah kita kasih surat pernyataan ya untuk menjelaskan bahwa mba tidak mungkin kembali mengurus surat pindah ke Jakarta Selatan"

Hmm, gini. Kalau saya ga bebel, saya pasti udah balik ke Jaksel mengurus ulang itu dokumen sesuai perintah si orang kecamatan ya kan? Dan saya yakin ga semua populasi manusia itu bebel kaya saya. Kasian banget dong mereka.... apa susahnya diinfoin kalau memang ada surat seperti itu? atau kenapa pula ada ala-ala expired 30 hari? Biar orang cepet gitu urusnya? Terus kalau orang merasa udah keburu males karena dirasa di gantung, ujung-ujungnya dokumennya dianggurin aja? Atau berujung stress dan cari calo? Kalau mau kampanye bebas calo sih cara nya failed abesss. Gagal paham.

Lalu saya dikasih dua nomor antrian, satu untuk surat pindah dan satu untuk Akte Lahir Naura. Wah bahagia bener saya dibilang bisa sekaligus urus dua-duanya. Girang bukan main, merasa baru ini sistem nya jelas dan adil, haha. Pertama saya mengurus surat pindah datang dulu di loket C (yang bebas antrian) yang jaga cuma cek cek lalu corat coret dan selesai saya dikasih kartu untuk pengambilan surat kurleb 6 hari, lalu saya pindah ke loket D untuk pengurusan Akte. Melihat antrian  pagi itu nomor saya masih 110 orang lagi, yak nangis..... asli 110 orang, dan dikit banget deh tuh yang nomornya dipanggil tapi orangnya ga ada, alemong.

Saya pun nanya dulu ke loket C pindah datang tadi, apa aja yang perlu disiapkan, males ngantri 110 orang tiba-tiba ada aja problematika cinta nya ye kan. Belum lagi estimasi orang sekitar bisa 3 jam an, bah. Dan staff nya bilang, "ibu ngapain antri capek-capek, kan surat pindahnya belum selesai, tunggu surat nya dulu baru minggu depan kesana" Lah.... untung ane nanya

Akhirnya saya keluar area disdukcapil tapi entah kenapa dasarnya feeling emak emak rasanya ada yang janggal aja gituh, saya mastiin dulu sama beberapa orang sekitar, dan yang pertama kali ngurus dokument saya tuh malah bilang "Loh, bisa ibu.. kan udh saya staples2 in tadi, antri aja bisa kok" terus saya duduk antri tapi ragu lagi, saya nanya lagi ke satpam dan dapat jawaban "Yah KK nya kan ga ada bu, gimana mau urusnya, ini KK ibu masih yang jaksel juga?" Ih.... gemes. Merasa dibingungkan, saya pun maen masuk aja ke loket D khusus akte, nyerobot nanya doang kok bukan nyerobot antrian, haha.

"Mas, maap saya mau nanya bentar... itu pegawai pegawai disini jawaban nya beda beda semua, kaya nya lagi kompakan mau bikin saya bingung"
Mas nya nyengir sambil nanya.. "Kenapa, bu?"
"Jadi saya tuh mau urus akte tapi bareng sama surat pindah, dari awal dateng katanya bisa, terus ke loket surat pindah katanya ga bisa, terus nanya lagi ke depan katanya bisa, terus nanya lagi ke satpam katanya ga bisa.... jadi piye toh mas?"
"Oh ibu bawa KK asli ibu?"
"Ga ada, kan diambil untuk diganti baru sama kalian...."
"Oh yaudah ke loket surat pindah tadi aja bu minta bikinin draft biar ibu gampang bisa urus sekalian hari ini"

Eh.... gue sewot aja dong balik ke loket tadi. Tapi sewot saya biasanya sambil nyinyir lembut kok, ga marah-marah gitu demi mempermudah proses, haha.

"Eh mas ya, saya cubit nih tangannya.. bisa ini kata abang loket D. Minta bikin draft katanya."
"Siapa yang bilang bisa?"
"Tuh mas loket 6, jangan bikin saya ribet mas, saya emak-emak kalau marah serem loh" (ngomong ini sambil ketawa biar ga terkesan galak"
"Oke bentar bu saya bikinin" (MAKKK DARITADI KEK)

Bayangin deh situasi diatas, kalau seandainya saya tuh manggut manggut aja pulang. buset makin lama lagi kali ya proses akte lahir naura. Ampun.

Setelah dapat draft saya pun antri dengan cantik sampe ketiduran ketiduran di kursi tunggu, asli... itu 4 jam lebih O M G, ambil antrian jam 10 dipanggil jam 2 lewat. Gokil. Itu PD sampe bengkak nyut nyutan pengen pumping ya tapi kok males ditempat rame (meskipun disini ada ruang laktasi tapi ya penuh juga) huft. Terus pas udah dipanggil, saya ngobrol ngobrol dikit sama mbaknya.  Sekaligus curhat juga sih soal cuma mau bikin akte untuk keperluan passport RIBET banget, terus jelasin proses nya dari awal dan dapet pertanyaan sama lagi, HAHA. "Ibu mau urus akte kenapa urus surat pindah?" Senyum miris. Duh, makin kesini bahkan dengan banyaknya DM masuk soal masalah awal nya tuh ada di pak RT yang 'sebenernya' minta uang pelicin tapi bikin bingung, saya berharap ada yang baca dan menindak tegas tuh pak RT deh. Semoga dosa dosa bapak diampuni ya pak! Grrrr

Nah, jadi sekian deh tuh drama KK dan Akte Lahir Naura, kurang lebih 14 hari lagi udah bisa keluar. Saya udah tenang, bisa menghirup udara kebebasan *halah* Sekian dulu yak curhat hari ini.




Post a Comment

© Family and Lifestyle Blog