Sunday, April 22, 2018

Papa Masuk RS


Wow, banyak sekali post tertinggal yang perlu dikejar yak.

Buat followers pasti sudah sempat lihat postingan waktu papa Arga dirawat di RS minggu kemarin. Dan sudah pada tau juga kalau papa arga itu kena DBD kan, nah di postingan ini aku paling mau cerita soal beberapa moment yang ternyata jadi sedikit tamparan buat saya dan cukup bikin saya malah jadi meluangkan waktu untuk fokus ke keluarga selama kurun waktu seminggu.
Berawal dari hari Sabtu, suami ku tuh memang sudah mulai meriang. Karena memang malam itu aku sampai rumah cukup malam sepulangnya dari event dan anak-anak pun sudah tidur pulas, ya saya pun langsung bablas tidur karena badan berasa kelelahan banget. Malem itu papa arga sebenernya udah mencoba membangungkan istrinya yang tidur pules macem badak ini, tapi apa daya namanya kecapean, istrinya pun ga bangun.

Pagi hari nya di hari Minggu memang dia mengeluh sinus nya kambuh, so i decided buat mengeluarkan jurus peroil an andalan yang selalu siaga, oles sana-sini, diffuse sana-sini. Well, sampai ternyata siang nya dia demam dan langsung keluarin juga tuh Peppermint andalan. Sore nya sebenernya dia udah lumayan membaik 'katanya' tapi waktu itu saya sama papa arga lagi diem-dieman alias saya lagi ngambek haha. Jadi kurang tau deh dia minum obat apaan juga, biasanya kalau udah bete saya beneran males cari tau atau lirik-lirik bahkan stay silent, hehe.

Besoknya di hari Senin, saya dapat kabar kalau dia masuk klinik kantor. Sudah lemes banget, dan lumayan bikin panik juga sih pas dia minta pulang dan minta saya anterin ke RS. Karena ternyata di klinik kantor dia diduga kena Tipes/DBD. Jadi memang selama 10 tahun bareng nih anak, ga pernah deh tuh dia sampe ke klinik apa sampe minta ke RS segala, sehat se sehat sehatnya lah pokoknya. Apalagi dia juga lama banget Keto kan (ini banyak yang nanya soal kenapa kok mendadak sakit, bukannya keto bla bla, yes dia udah ga keto lagi semenjak 3 bulan lalu makanya penyakit mempan dateng wakakaka)

Siang itu, saya yang lagi meeting di kantor Mamapedia langsung tancep gas pulang untuk jemput suami yang sudah menuju kerumah. Anak-anak langsung titip ke mertua dan suami pun segera saya bawa check up ke RS. Siang itu tes darah dan trombosit suami ternyata sudah di 100.000 yang normalnya 150.000-200.000 jadi beliau ga bisa pulang, selain itu Leukosit nya juga turun banget ke 2800 yang normalnya 5000-10000, jadi kemungkinan ada infeksi juga menurut dokter penyakit dalam yang menangani papa Arga siang itu. Sore itu Arga langsung dicarikan kamar untuk segera rawat inap, sembari proses dia masuk-masuk kamar itu masih saya temenin awalnya apalagi nih papa arga nih yaaa takut banget jarum suntik sodara-sodara HAHA, badannya aja yang gede, tapi takut jarum. Ambil darah aja suka heboh kalau mau cek gula darah biasanya (waktu masih keto) lah ini mau infus apalagi :')



Begitu papa arga sudah tidur, saya gercep pulang buat ambil barang-barang papa Arga, jemput anak-anak, ambil kasur selimut bantal kepala sampai bantal guling, lengkap deh peralatan tempur tuh dibawa sendirian. Ini memang jadi satu kegalauan tersendiri sih kalau salah satu dari kita sakit, semua pasti ikut menjaga, dan jadi rempong semua haha ya mau gimana lagi yak..... hidup cuma berempatan gini :''')))

Moment terharu nya adalah, kakak Naaya selalu jadi sang penghibur dan penyelamat. Dia jagain adiknya di mobil yang tidur di car seat padahal dia tadi nya udah tidur dan keliatan ngantuk, dia tetep duduk manis dibelakang dengan barang seabrek abrek sembari saya nyetir sendirian. Just the three of us, dan Naaya di perjalanan sempet bilang, "Mama, hati-hati ya... kalau ngantuk kita nyanyi aja" Yes itu sekitar jam 11 malem kita bertigaan menuju RS. Karena ga punya supir, mbak juga cuma punya mbak rumah yang ga mungkin diboyong tengah malem yang ada rumah ga ada yang jagain, untung deket itu cuma 10 menitan ke RS. Cuma jadi lama karena banyak mampir mampir aja buat beli stock cemilan selama di RS.

Di awal-awal nginep di RS, sudah pasti ada beberapa anggota keluarga berdatangan, semua nya dipastikan worried ke anak-anak. Merasa bahaya anak-anak nginep di RS lah biasanya. Cuma menurut ku pribadi itu lebih ke style parenting masing-masing orangtua, aku sendiri merasa ga terlalu khawatir saat itu karena aku sudah berkonsultasi juga pastinya dengan dokter dan suster di RS, lalu aku juga sudah mempersiapkan beberapa pencegahan. Khawatir boleh banget sih menurutku, asal jangan berlebihan aja. Misalkan sampai ada anggota keluarga yang mencoba nakut-nakutin dengan cerita ada anak-anak pernah kena virus ganas lah di RS. Selama kita udah berupaya, berdoa juga jangan lupa supaya anak-anak dilindungi, dan ga perlu khawatir berlebih i think it will be fine.

Beberapa pencegahan yang aku sudah dilakukan dari mulai:

1) Siapin segala jenis EO, oles-oles nonstop terutama yang Thieves untuk sistem imun anak anak selama menginap di RS. Diffuse pun ga boleh ketinggalan Orange, Lavender ganti-gantian. Suami di kasurnya juga selalu kutetes sampai dikasur anak-anak. Yes, aku bawa kasur demi kenyamanan tidur, haha sampai guling dan selimut.

2) Mengajarkan adik dan kakak untuk tetap tenang selama di RS. Kalau ini penting tapi aku ga terlalu worry, mengingat history dua anak ini antengnya minta ampun, jarang bikin mama nya sakit kepala. Tapi selalu kuingetin kalau banyak pasien lain yang sedang sakit disini, jadi kita harus tertib.

3) Naaya dan Naura sama sekali ga boleh keluar kamar, yes aku cukup strict. Bahkan kakak sempet minta ke playground RS (lihat di gambar RS) dan aku tetep ga ngasih karena tetep aja banyak penyakit menurutku huhu, jadi di hari kedua aku boyong banyak banget mainan satu koper biar mereka anteng.


4) Siapin stock Frozen MPASI, kalau-kalau si kecil laper setidaknya banyak stock. Untuk estimasi seminggu itu aku sudah bawa 8 menu Jumbo makanan utama, dan 7 jenis snack ukuran besar juga. Ga lupa susu dan buah-buahan. Jadi ga ada alesan buat keluar cari makan.

Nah, jadi dengan beberapa pencegahan diatas ya aku tinggal banyak-banyak berdoa aja semoga anak-anak ga kenapa-napa. Amin.

Oh iya, untuk suami sendiri saat awal nya sudah dinyatakan positif DBD aku langsung mempersiapkan beberapa obat alami seperti Jus Jambu dan Angkak lalu mulai aku kasih Fu Fang juga semacam obat cina gitu yang biasa dipakai anggota keluarga kalau ada yang kena DBD. Jus Jambu sama Angkak sih sama kaya yang kukasih ke Naaya waktu dia kena DBD. Yap, Naaya pernah kena DBD waktu kecil. Baca lengkapnya klik judul dibawah yaaa.

BACA: Dengue Fever

Nah selama masa recovery pun aku kebantu banget sama saran-saran kalian dari DM dari mulai mengkonsumsi Sari Kurma, Angkak, Fufang, Jus Jambu. Paling banyak suggest Sari Kurma, tapi semua nya kusuruh suami ku telen, haha. Maklum, panik, ga pernah liat dia sakit. Terus waktu di RS aku buru-buru minta dibikinin surat keterangan DBD, dan lapor ke RT/RW setempat jadi bisa segera di acc untuk melakukan fogging di daerah rumah. Nah, suami ku ini kemungkinan kena dirumah neneknya / embunya, karena kita kemarin sempat nginep lama disitu dan memang itu banyak banget jentik nyamuk jadi aku cepet cepet proses urusan fogging deh tuh buat disana. Kalau ditempatku fogging itu rutin banget soalnya.

Oh iya, selama di RS, entah kenapa ... jujur .... berasa banget quality time bareng anak-anak dan suami. Belakangan ini ya jujurrrrr sejujur jujurnya jujur aku sibuk banget ngurus Mamapedia dan Lost and Found sampai kadang suka ga banyak waktu fokus ke anak-anak dan suami, selama di RS aku berasa lumayan jauhin HP dan ga pegang laptop sama sekali dan beberapa orang pun paham tanpa harus seperti biasa berusaha contact aku karena mengandalkan aku 100% untuk beberapa urusan jadi aku pun tenang ga dikit dikit intip HP atau bales email. Aku pun meninggalkan kamera juga dirumah supaya ga dikit-dikit isenf foto terus berujung sibuk edit untuk masuk blog, hehe.

Karena ga kepikiran buat foto-foto, ini beberapa gambar dari stories aja yaaa

Selama di RS pun aku full dan fokus banget ngerawat suami (karena suami juga sempat disuruh tidak bergerak sama sekali waktu trombosit sudah di 40.000) jadi yaaa sehabis berantem kecil kemarin dan sempet diem-dieman ga ngurus suami, malah jadi tersadar kalau gara-gara diem dieman belakangan malah jadi cuek banget sama dia. Dia nya juga happy happy nyebelin gitu karena kesenangan aku urusin 24 jam full. Tsaaaah. Jadi, lesson learned juga sih kalau mulai sibuk karena beberapa urusan diluar sana, mama mama tetep harus fokus ke keluarga, ya!

Thank you for reading and have a nice day :)

Post a Comment

© Family and Lifestyle Blog