Wednesday, May 9, 2018

Cacar Air

Cacar Air

Kemarin bapaknya Demam Berdarah, sekarang bayi kecil dirumah kena Cacar Air. Duh, namanya musibah ya.... terima aja deh. Ya berasa ga kelar kelar aja sih ini kerempongan hidup saya, haha.


Berawal dari titik merah sebiji di mata Naura, yes sebiji. I didn't expect that as a Chicken Pox dong ya makanya kalau pada liat Instastories si kakak adik masih ikut rutinitas biasanya sabtu atau minggy berenang, lalu malam hari nya ada semacam ruam-ruam di punggung belakang, mirip waktu pas Naura alergi nya kambuh. Nah, karena saat itu kaya naura pas banget baru makan semacam cheese quiche gitu so i thought itu gejala alergi dia. Malam itu aku banyak kasih air putih, dan oles-oles lavender aja biar alergi nya ga parah.

The next morning, wooooow itu totol mendadak banyak banget dan di bagian muka mulai ada isi cairannya. Selain muka, ada juga di kaki dan area kemaluan Naura. Pokoknya gambar diatas tadi tuh foto hari pertama muka Naura mendadak penuh totol-totol. Ga mikir dua kali deh itu pasti cacar kita pikir, dan pagi pagi banget langsung bawa Naura ke rumah DSA ku (tetanggaan) dan DSA ku langsung mengiyakan kalau Naura kena cacar air. Jadilah diresepkan beberapa obat, Antibiotik - Bedak Salicyl - sama Puyer gitu aku lupa puyernya buat apa ya tapi mengandung sedikit obat tidur katanya supaya ga rewel pas malem malem gatal.

Karena memang aku agak jarang banget kasih obat, jadilah aku sempat nanya nanya memang di Instagram alternatif pengobatan yang baik dirumah untuk anak cacar gimana. Bukan nya aku kontra banget sama obat sih ya, tapi memang udah terbiasa banget dari kakak nya aku ga langsung kasih obat. Kaya misalkan kakak nya demam, biasa nya papa nya udah heboh banget langsung cari Tempra dan aku masih santai oles oles YL atau skin-to-skin sama Naaya, hehe. Nah, karena pas banget kemarin tuh antibiotik yang diresepin sama si dsa itu LANGKA banget, which is suami ku udah keliling ke beberapa apotik dan ga nemu juga (alhamdulilah dalem hati hahahah) akhirnya ya ga aku kasih, dan aku juga ga nanya resep alternatif gantinya. Jadilah aku mengikuti saran-saran yang paling banyak di rekomendasikan di DM-DM.

1) Tetap Mandi
Yes, kalau katanya anak cacar jangan mandi. Aku justru tetap mandiin Naura tapi dengan sabun cair antiseptik gitu supaya bakteri nya cepat mati


2) Pemakaian Bedak Salicyl
Ini resep dari dokter nya namun ga aku lanjutkan karena hari pertama pakai ini bedak, kayanya partikel nya kehirup semua sama Naura jadilah tuh anak meler terus semaleman, maklum sensitif banget anaknya. Lagian kenapa pula mesti diresepin yang bedak tabur segala.


3) Penggunaan Salep Acyclovir
Salep ini banyak di rekomendasikan sama beberapa buibuk di instagram, jadi kalau anak nya kena cacar air mostly sama DSA diresepin ini dan salep ini bisa dibeli secara bebas kok di apotik-apotik ga harus dengan resep dokter, so i bought this one di Pasar Mayestik dengan harga 5500 rupiah, murah yes. Dan kuoles oles tipis-tipis disetiap luka cacarnya. Ada juga yang info salep ZOVIRAX lebih ampuh mengeringkan luka cacar dan ini harganya lumayan mahal (katanya sih)

4) Oleskan parutan Jagung Muda
Ini pagi-pagi aku oles sebelum mandi, karena biasanya pagi tuh Naura udah snacking time di meja jadi sekalian belepotan sebelum mandi. Nanti habis mandi baru pake yang salep acyclovir nya tadi. Ini belum tau mitos apa nggak sih tapi karena banyak yang kasih saran olesin parutan jagung muda, jadilah aku termotivasi cari jagung hahah dan cara mengolahnya itu juga gampang, bersihkan dulu jagung manis muda dengan air, lalu parut hingga halus, kemudian tempelkan pada permukaan kulit yang terdapat bercak-bercak cacar air. Enak sih dingin-dingin gitu pas aku cobain, cuma bener bener diawasin banget ya apalagi tipe yang kaya Naura tuh masih mouthing banget.

5) Minum Air Kelapa
Nah yang ini salah satu rekomendasi juga dari buibuk dan juga ibu saya, konon katanya luka bekas cacar nya akan cepat kering kalau konsumsi air kelapa dan memang ini juga bagus buat yang mau naikin BB jadi sekalian deh. Ini aku ga rutin banget sih tapi 2 hari sekali masih aku kasih karena kadang selang seling sama Almond Milk sama Smoothies biar dia ga bosen sama menu hariannya.

6) Istirahat yang cukup, karantina dirumah.
Serius, karantina dirumah. Kasian kan kalau sampai kita nularin anak anak lain dengan cacar air, jadilah Naura tuh kurang lebih mau 2 minggu dirumah. Ga diajak kemana-mana, bahkan yang biasanya ikut anter kakak sekolah terpaksa kutinggal. Dan kalau mau kontrol ya kerumah DSA instead of ke RS tempat beliau praktek. Jangan lupa banyakin air putih sama snack.

Nah, kira-kira itu semua sih yang aku lakuin selama Naura kena cacar air. Kalau soal rewel, selama cacar air pasti anak-anak tuh rewel banget, jadi sabar sabar aja. Soalnya itu kan gatel banget, kalau memungkinkan sih coba pasang sarung tangan dan pastiin kuku anak ga tajem supaya ga membekas karena garukannya. So far, ga ada bekas hitam sama sekali di muka Naura dan badannya, tinggal merah merah dan luka hitam kering yang tunggu mengelupas aja dengan perawatan sederhana yang aku lakuin dirumah. Nanti aku post deh ya di Instagram muka nya yang udah lumayan bersih. Hmm, ada yang disini anaknya pernah kena cacar air? Semoga tips diatas bermanfaat ya!

Thank you for reading and have a nice day!

Post a Comment

© Family and Lifestyle Blog