Sunday, June 28, 2020

Berkebun di Rumah selama Pandemi


Buat yang follow instagram kita, pasti ga asing sama judul diatas. Sudah beberapa minggu ini aku lagi mencoba untuk membuat kebun sayur mini di belakang Home Office kami. Kebetulan kami ada komplek keluarga, yang salah satu lahannya kosong dan kami pakai untuk dijadikan kantor. Nah, di lahan itu ada area taman yang tadinya hanya untuk taman hias aja di depan kantor. Entah kenapa selama pandemi, rumput gajah mini nya mulai mati (efek mbak yang bebersih kantor ga ada) dan juga banyak daun daun gugur yang bikin pemandangan taman kurang enak dipandang.


Bulan lalu juga aku dapat rejeki mbak baru dari salah satu mitra Go-Clean yang menjadi langganan kami, beliau merupakan bekas TKW di Malaysia yang terdampak Corona dan harus pulang ke tanah air. Jujur happy banget dapet mba ini, namanya Bu Umi, usia sekitar 48 tahun. Kerjanya bisa dibilang bersih dan rapih banget, plus baru baru ini aku baru tau kalau dia tertarik sama tanaman. Awal mula nya itu karena aku liat dia bersihin taman kantor tanpa aku suruh. Jadi kantor lagi aku renovasi dan belum nyuruh dia beberes dulu di kantor karena tukang masih mondar-mandir, jadi nanti aja deh aku pikir. Pagi pagi pas aku lagi ngecek kantor eh gataunya aku lihat taman udah bersih dari daun-daun, bahkan rumput liar dia cabutin. Dia bilang banyak sampah dibawahnya, dan tumbuhnya ga bagus jadi berantakan.

Dari situ aku mulai nanya-nanya perihal tanaman dan tanah di taman itu sama bu Umi. Menurut beliau, tanah di taman ini subur, ga ada salahnya ditanamin bunga-bunga biar cantik. Tapi ada area yang ketutup pohon dan ga kena sinar matahari, sebaiknya gausah ditaruh rumput malah jadi jelek. Kira-kira begitulah percakapan saya dengan bu Umi. Instead of flowers, aku akhirnya ngobrol soal kebun sayur, gimana kalau kita tanam semacam Bayam, Kangkung, Sawi, dkk? Aku bilang aku punya cita cita mau punya kebun sayur, karena dulu sering metik sayur dari kebun nenek, tapi jijik urusan tanah sama cacing. Intinya, ga mau repot HAHAH maunya metik aja.

Bu Umi setuju sama ideku, hanya dia bilang "taman kantornya nanti jadi ga cantik ya bu, soalnya kan buat kebun sayur. Jadi ga ada bunga-bunga atau rumput kaya yang biasa ibu liat."

Ya gapapa sih, toh selama pandemi sampai akhir tahun aku banyak lay off karyawan dan belum ada yang masuk kantor. Semua masih kerja dan meeting online pokoknya.  Kalaupun ada dan nanti harus masuk, kita ga pernah spend time di taman sih, wong banyak deadline, hahahaha.


Kurang lebih begini penampakan kebun sayur mini buatan kita. Ukuran kebun sayurnya ini kayanya sekitar 1x1m deh. Bu Umi sendiri yang cabutin semua rumput gajah mini dan dia pacul tanahnya biar gembur. Besok nya aku beli media tanam yang sudah dicampur sama kotoran binatang untuk digerus bareng. Harganya murah sih kurang lebih 18.000 per 14 kg nya. Ada juga yang ukuran 7 kg. Bau media tanam nya ini luar biasa, bikin sakit kepala haha. Untung ga masuk kantor tuh bau nya, bisa emosi seharian ga sih? Haha.


Aku pun lanjut beli beberapa benih di salah satu ecommerce, benihnya yang mix gitu udah dapet beragam jenis sayuran. Harganya sekitar 30.000 per pack. Sedikit sih dapetnya, soalnya mau tes dulu apakah tanah gemburan kita berhasil. Kalau sudah oke dengan pertumbuhannya, aku baru berencana beli bibit yang pack besar. Sekaligus mau lihat juga sayuran apa sih yang gampang tumbuh dan gampang dirawat.

UPDATE DAY 3*
Ini hari ketiga setelah kita menabur benih sayuran hijau di kebun. Ada 5 jenis benih yang kita tebar; Sawi, Kangkung, Bayam, Cabai Besar, dan Cabe Rawit. Sejauh ini baru Sawi yang keliatan ijo ijo keluar dari tanah, happy banget, hahaha. Semoga bertahan yaaa kamu!

Tanpa filter. Keliatan ga ijo ijo kecil daun nya? Ini si Sawi Putih.

Untuk kangkung baru pecah tunas kecil banget jadi belum keliatan di foto, nanti aja kita update lagi disini. Untuk cabai dan bayam belum keliatan hilal nya per hari ini. Masih malu malu kucing.

Untuk bawang, ini udah mulai duluan di minggu lalu karena kita punya pot isi tanah subur, itupun iseng cuma main nancepin bawang merah aja hahahaha eh tau tau tumbuh. Jadi kira-kira dia segini ukurannya setelah 7 hari kita tancepin. Cepet juga ya ternyata.

Bawang

Ok, aku akan update terus di post ini ya soal perkembangan kebun sayur kita. Semoga berhasil, dan semoga Bu Umi betah ya kerja disini, bisa pusing aku kalau kebun sayur kita doi tinggal, haha.

Post a Comment

OLD
© Family and Lifestyle Blog